Abil, 32 tahun.
Gue berhasil mencapai puncak karier di umur 27 tahunan.
Gaji gue ada di kisaran 30 jutaan, di tambah side hustle di beberapa bidang.
Pokoknya hidup gue berlimpah banget. Mau apa-apa ga mesti mikir panjang.
Semenjak penghasilan naik, gue langsung beli rumah gede dan ganti mobil biar lebih keren.
Mungkin kalian pikir, gue bangkrut gara-gara hedon terus kelilit utang. Tapi kalo cuman hedon doang sih.. duit gue cukup lahh. Menurut kamu apa penyebab gue almost bangrut?
Di sekitar tahun 2018an, gue ketemu salah satu temen yang nawarin investasi di forex dengan iming-iming return gede dan fix. Akhirnya gue ikutan dan invest cukup banyak di sana. Eh ga usah sebut merek lah yaa.
Karena gue udah ngerasain untungnya, gue jadi ajakin juga semua kenalan gue buat ikut gabung. Banyak yang tertarik ikutan juga dan bahkan ada yang sampe investasiin semua tabungannya.
Singkat cerita, di tahun 2019an tiba-tiba dana investor ga bisa ditarik. Semua saldo jadi 0.
Karena kejadian itu, semua temen-temen gue langsung hubungi gue dan minta pertanggung jawaban. Tiap hari ada telepon masuk dari sana-sini. Bahkan gue sampe diteror habis-habisan.
Di sini gue juga korban. Tapi gue merasa bersalah juga karena gara-gara ajakan gue, temen-temen gue ikut rugi. Bahkan ada yang sampe kehilangan seluruh tabungan dia.
Akhirnya karena ga enak sama temen, gue pun ngambil utang buat bayar kerugian mereka yang sebenernya bukan salah gue sama sekali. Semua ini gue lakukan semata-mata demi menjaga nama baik gue.
Tapi setelah gue kembaliin dana lewat utang, gue cukup bingung gimana cara beresin utang-utang ini?
Setiap bulannya bukannya ngurangin utang, gue malah nambah utang baru gara-gara cash flow udah minus banget. Rasanya gue pengen bunuh diri saking ga tahannya sama situasi yang sekarang.
Book Konsultasi
Book Konsultasi
Pernah ga sih ada yang ngerasain masalah sampe ga bisa tidur karena kepikiran terus?
Akhirnya gue ketemu temen lama yang saat itu jadi seorang financial planner. Ga lama kemudian gue jadi klien dia.
Setelah di cek kondisi keuangan, ternyata keuangan gue udah hampir bangkrut. Kalo aja dibiarin lama, mungkin udah susah banget mau keluar dari masalah ini.
Tau apa yang financial planner gue beresin? Rampingin cash flow gue dengan berbagai cara. Gue sejujurnya di kasih beberapa opsi beserta plus minusnya. Tapi akhirnya ini yang gue pilih :
1. Pindah rumah, karena rumah yang sekarang terlalu besar dan biaya bulanannya gede banget.
2. Ganti mobil, tujuannya buat perkecil biaya pajak dan bensin karena mobil gue yang sekarang ini bensinnya boros dan kalo sampe ada yang rusak, bisa mahal benerinnya.
3. Atur ulang aset yang ga produktif.
Rasanya gue bener-bener ketemu penyelamat hidup. Akhirnya gue bisa move on lagi sama kehidupan gue dan bisa tidur nyenyak.
Ga gampang memang menyesuaikan hidup lagi dari biasanya hidup di rumah besar, mobil bagus, lalu pindah tempat nongkrong.
Semuanya mesti downgrade karena kesalahan gue mengelola keuangan.
Satu hal yang gue pelajari dari kejadian ini adalah investasi di tempat yang udah jelas legalitasnya dan do your own research.
Jangan pernah lah percaya sama titip uang atau fix return lainnya yang ga jelas perizinannya. Karena kalo ada apa-apa, kita ga bisa nuntut apa-apa.
Plus satu hal lagi, ketika penghasilan kita naik, persiapkan masa depan juga dan jangan hanya fokus di masa sekarang.
Book Konsultasi