Pernikahanku Dimulai dari Minus

Alliya, 26 tahun

Andai waktu bisa ku putar..


Aku lahir di keluarga yang bisa dibilang terpandang.

Mama, papa, kakek dan nenek semuanya berprofesi sebagai dokter dan beberapa ada yang jadi dosen.

Tapi aku memutuskan buat keluar dari jalur. Keputusan ini awalnya membuat sekeluarga menentang, tapi yaa aku tetep bersikeras dengan keputusanku.

Memilih Karier yang Bertentangan.

Ini jujur buatku bebannya jadi berat. Kalo ga sukses, seolah ada bayangan sekeluarga bilang “hmm I told you so” menghantui. Ada yang ngalamin juga?

Ada masa di quarter life crisis aku merasa kayanya aku salah pilih. Andai dulu aku nurut sama orang tua dan masuk kuliah pilihan mereka.


Mungkin semuanya ga akan kaya gini. Tapi apa bener hidupku bakal jadi lebih baik kalo pilihanku berbeda?

Gaji Mentok UMR & Harus Bayar Ini Itu.

Jadi gini, selesai lulus aku mulai kerja di bagian sales. Awalnya gaji mentok UMR lebih dikit lah tapi ga ada tunjangan apapun dari kantor yaa. Kalo sakit yaa harus bayar sendiri.

Ada masanya aku harus bayar kosan dan lain-lain jadi sisanya ga banyak. Belum lagi kalo aku agak boros dan sering belanja tanpa pertimbangan. Jadinya yaaa pusing sendiri dehh.

Aku merahasiakan semuanya dari orang tua karena aku malu.

Pokoknya kalo pulang, aku selalu cerita yang bagus-bagusnya aja. Kalo ada yang ga bagus, ya dibagus-bagusin ajalah.

Tepat saat aku menginjak usia 24 tahun, pacarku ngajak nikah. Aku jujur belum pernah kenalin dia ke orang tua sama sekali. You know lah yaaa.. takut di judge macem-macem. Ada yang begitu juga ga?

Tapi karena dia ngajak serius, yaudah aku minta dia buat ketemu dulu sama orang tuaku dan keluarga.

Oh yaa nama pacarku Dani, dia kerja sebagai fotografer freelance.

Hmm sesuai dugaan, Ibu sama Bapak langsung kepo sama pekerjaan pacar aku. Hmm yaa wajar sih, tapi aku takut aja kalo pacar aku ga sesuai sama ekspektasi mereka.

Dan bener aja.. begitu tau suami aku kerja sebagai fotografer seolah Ibu sama Bapak langsung ga tertarik lagi. Menurut Ibu dan Bapakku profesi kaya fotografer itu ga stabil, apalagi freelance gitu. Beda sama mereka. Ya iyalahh.. huft

Tapi seperti halnya urusan karier, aku tetep bersikeras dengan pilihanku. Karena nantinya aku yang bakal menjalani.

Karena beban itu, aku bener-bener ga mau andalkan orang tua sama sekali buat urusan pernikahan nanti. Aku mau buktiin kalo aku bisa nikah pake biaya sendiri dibantu pasanganku.

Karena aku sama pacar sama-sama kerja dan lagi sibuk-sibuknya, akhirnya kita pake jasa WO aja yang all in. Kebetulan sodaraku yang WO. Yaudah dehh seneng banget pas Ibu aku tau mau pake jasa dia, biar enak minta apa-apanya katanya.

Mendekati hari H....

Sodaraku nagih sisa pembayaran buat lunasin ke vendor-vendor. Pas di sodorin tagihannya, aku kaget banget.

Budget pernikahan yang awalnya cuma 100 jutaan, total tagihannya malah jadi 400 juta.

Kemarin baru DP sekitar 50 jutaan. Karena sama sodara, jadi dia ga keberatan buat nalangin dulu. Akhirnya aku bayar dulu 50 jutaan (uang dari Dani) sambil minta waktu bayar sisanya setelah acara nanti.

Hari H pun berjalan dengan lancar. Tetep keliatan senyum, walau dalam hati menangis.

Dani belum tau soal ini. Tapi yaa pasti udah bertanya-tanya dalam hati kok pestanya jadi mewah gini. Padahal kita berdua udah sepakat kalo kita maunya sederhana aja.

Dalam hatiku sepanjang acara nikahan.. Ya Allah semoga uang amplopnya bisa nutup bayar WO.

Acara pernikahan selesai, begitu malam pertama aku sama Dani malah sibuk ngomongin soal sisa tagihan ke WO.

Dani super superrr kaget banget begitu tau kalo tagihannya masih 300 jutaan lagi.

Dikurangin amplop mungkin sisanya sekitar 250 jutaan lebih dikit lah.

Ini gimana bayarnyaa?

Andai waktu bisa ku putar..

Ada beberapa hal yang akan aku lakukan :
1. Bikin perencanaan keuangan sebelum menikah dan jujur dengan calon pasangan dan keluarga. Tidak seperti sekarang yang harus pusing setelah pesta pernikahan usai.
2. Ga termakan gengsi dan ga perlu pengakuan atas keberhasilan

Ahh waktu sudah berlalu menyesal pun ga ada gunanya, yang terlintas sekarang adalah gimana cara melunasi hutang 250jt di depan mata, sedangkan setelah menikah pun bingung tinggal dimana. Kalo kata pepatah sih.. sudah jatuh tertimpa tangga pula.

Jujur aku dan suami udah pusing banget ga tau harus gimana lagi, yang ada masa pengantin baru kami jadi sering ribut dan saling menyalahkan, boro2 ngerasain bulan madu. Sampai di usia pernikahan 2 bulan aku beneran stress.

So itulah cerita dari Mba Alliya, sekarang minku mau jelasin gimana progress dia selama berbenah keuangannya.

Income Mba Alliya sama Mas Dani ini kalo di gabung ada di angka 20 – 25 jutaan.

Ini agak fluktuatif karena Mas Dani itu kerjanya freelance yaa.

So, kalo itungan sesuai kondisi sekarang kalo dicicil rutin dengan sisa income mereka itu butuh waktu. Tapi… apa sodaranya mau nunggu?

Mau ga mau yaa harus dialihkan dulu ke utang lain yang bisa dicicil. Karena case Mas Alliya sama Mas Dani ini belum punya aset apa-apa.

Oh yaa sebenernya ada cara lain yaitu dengan cari income tambahan supaya utangnya bisa selesai lebih cepat. Plus kalo mereka tinggal sama orang tua dulu lebih bisa cepet lagi.

Tapi susah juga sih karena harus nurunin ego masing-masing. Takut diremehin keluarga besar juga karena malah numpang di orang tua.

Kalo kamu jadi mereka, cara apa yang kamu bakal pilih?


Komunikasi Keuangan dengan Pasangan & Keluarga

Sebetulnya di case Mba Alliya ini, bisa dihindari kalo aja dulu lebih terbuka soal keuangannya. Ngobrolin tentang uang bukan sekedar sama pasangan tapi sama keluarga besarnya juga.

Blak-blakan aja budget kita tuh berapa sih dan kapan mau nikahnya?


Karena pesta pernikahan itu bukan akhir dari kedua pasangan dalam memperjuangkan hubungan mereka. Tapi justru awal dari perjuangan bersama-sama.


Punya pengalaman seperti mba Alliya dan tertarik untuk membereskannya? Yuk konsultasikan dengan perencana keuangan di Finansialku.
Book Konsultasi
Book Konsultasi